Panduan Iktikaf di 10 Hari Bulan Ramadan

Kata Abu Syuja’ rahimahullah:

“Iktikaf itu sunnah yang dianjurkan. Namun disebut iktikaf jika memenuhi dua syarat yaitu (1) berniat, (2) berdiam di masjid. Tidak boleh keluar dari iktikaf yang dinadzarkan kecuali jika ada kebutuhan atau ada uzur semisal haidh atau sakit yang tidak mungkin berdiam di masjid. Iktikaf itu batal dengan berhubungan intim (bersenggama).”

Pengertian iktikaf

Iktikaf berarti tetap atau menetap pada suatu tempat. Sedangkan secara istilah berarti berdiam di masjid yang dilakukan oleh orang tertentu dengan niat khusus. (Lihat Al-Iqna’, 1:424).

Hukum iktikaf

Hukum iktikaf adalah sunnah muakkad dan dianjurkan dilakukan di setiap waktu di bulan Ramadhan atau selainnya. Namun di sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan lebih utama dari hari lainnya karena dicarinya lailatul qadar pada malam tersebut. Lailatul qadar hendaklah dihidupkan dengan shalat, membaca Al-Qur’an, dan memperbanyak doa karena malam tersebut adalah malam yang utama dalam setahun. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

لَيۡلَةُ ٱلۡقَدۡرِ لَيۡلَةُ ٱلۡقَدۡرِ خَيۡرٞ مِّنۡ أَلۡفِ شَهۡر

Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan.” (QS. Al-Qadr: 3).

Maksudnya adalah amalan pada malam lailatul qadar lebih baik dari amalan pada seribu bulan yang tidak terdapat lailatul qadar. Sebagaimana kata Imam Syafi’i dan mayoritas ulama, malam ini diperoleh pada sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan.

Syarat iktikaf

Syarat iktikaf sebagaimana disebutkan oleh Abu Syuja’ ada dua:

1. Niat.

Niat cukup dalam hati sebagaimana dalam ibadah lainnya. Dituntut berniat jika iktikafnya wajib seperti berniat iktikaf nadzar. Niat ini supaya bisa membedakan dengan niatan nadzar yang sunnah. Jika iktikafnya mutlak, yaitu tidak dibatasi waktu tertentu, maka cukup diniatkan.

2. Berdiam.

Yang dimaksud di sini adalah iktikaf mesti berdiam di mana waktunya lebih dari waktu yang dikatakan thuma’ninah dalam ruku’ dan lainnya. Imam Syafi’i menganjurkan untuk melakukan iktikaf sehari agar terlepas dari khilaf atau perselisihan para ulama. Ditambahkan oleh Muhammad Al-Khatib dalam Al-Iqna’ yaitu syarat ketiga dan keempat.

3. Berdiam di masjid.

Hal ini berdasarkan ayat dan ijmak (kesepakatan para ulama). Adapun ayat adalah firman Allah subhanahu wa ta’ala yang artinya,

 “(tetapi) janganlah kamu campuri mereka itu, sedang kamu beriktikaf dalam masjid.” (QS. Al-Baqarah: 187).

Masjid jami’ yang ditegakkan shalat Jum’at di dalamnya lebih utama daripada masjid lainnya supaya yang melaksanakan iktikaf tidak keluar untuk melaksanakan shalat Jum’at di masjid lainnya. Akan tetapi, jika seseorang sudah berniat iktikaf di Masjidil Haram, Masjid Nabawi, atau Masjidil Aqsha, maka tidak bisa diganti dengan masjid lainnya karena keutamaan besar dari masjid tersebut.

4. Syarat yang berkaitan dengan orang yang beriktikaf yaitu Islam, berakal, dan suci dari hadats besar.

Wanita juga boleh iktikaf

Dari ‘Aisyah radhiyallahu anha, ia berkata,

“Nabi shalallahu alaihi wassalam biasa beriktikaf pada sepuluh hari terakhir Ramadhan hinggaAllah mewafatkan beliau. Kemudian istri-istri beliau beriktikaf setelah beliau meninggal dunia...” (HR. Bukhari, no. 2026 dan Muslim, no. 1172).

Syaikh Prof. Dr. Musthafa Al-Bugha menyatakan bahwa boleh wanita iktikaf di masjid dengan syarat tidak ikhtilath dengan laki-laki (ikhtilath) dan tenda mereka tidak mengganggu orang-orang yang shalat.

Tidak keluar dari masjid selama iktikaf

Yang menjalani iktikaf tidak boleh keluar dari masjid selama iktikafnya adalah iktikaf nadzar atau iktikaf yang sudah diniatkan selama waktu tertentu. Hanya boleh keluar dari masjid jika ada kebutuhan mendesak seperti kencing, buang hajat, dan keperluan lainnya yang tidak mungkin dilakukan di masjid. Di antara uzur lagi adalah karena haidh—menurut ulama yang tidak membolehkan wanita haidh diam di masjid—dan orang yang sakit yang juga tidak bisa berdiam di masjid.

Dari ‘Aisyah radhiyallahu anha, ia berkata,

Nabi shalallahu alaihi wassalam  ketika iktikaf, beliau mengeluarkan kepalanya kepadaku (dari masjid), kemudian aku menyisir rambut beliau. Beliau tidaklah masuk rumah selama iktikaf kecuali jika hajat manusia …” (HR. Muslim, no. 297).

Pembatal iktikaf

Yang membatalkan iktikaf adalah dengan bersenggama atau bersetubuh.

Dalilnya adalah ayat Al-Baqarah: 187,

“Janganlah kamu campuri mereka itu, sedang kamu beriktikaf dalam masjid.” (QS. Al-Baqarah: 187).

Iktikafnya jadi batal jika dilakukan dalam keadaan tahu dan ingat sedang beriktikaf baik dilakukan di dalam atau di luar masjid. Adapun bercumbu (mubasyaroh) selain di kemaluan seperti saling menyentuh dan mencium bisa membatalkan iktikaf jika keluar mani.

Pelajaran dari hadits iktikaf: Jauhilah tempat yang mengundang kecurigaan

“Shafiyyah pernah mendatangi Rasulullah shalallahu alaihi wassalam, ia mengunjungi beliau dan saat itu beliau sedang iktikaf di masjid pada sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan. Shafiyyah berbincang-bincang dengan Rasulullah shalallahu alaihi wassalam beberapa saat, kemudian ia berdiri dan hendak pulang. Lantas Nabi shalallahu alaihi wassalam berdiri dan mengantarnya keluar. Ketika sampai pintu masjid, di pintu Ummu Salamah, ada dua orang Anshar lewat, maka keduanya mengucapkan salam kepada Rasulullah shalallahu alaihi wassalam. Nabi shalallahu alaihi wassalam lantas mengatakan kepada keduanya, “Tak perlu kalian berdua tergesa-gesa, ini Shafiyyah binti Huyay.” Keduanya lantas mengucapkan, “Subhanallah, wahai Rasulullah.” Mereka terheran dengan apa yang jadi jawaban Rasulullah shalallahu alaihi wassalam. Nabi shalallahu alaihi wassalam lantas bersabda, “Sesungguhnya setan mengalir dalam diri manusia seperti mengalirnya darah. Aku khawatir terdapat dalam diri kalian suuzhan (prasangka jelek).” (HR. Bukhari, no. 2038 dan Muslim, no. 2175).

Hadits ini dibawakan oleh Imam Muslim dengan judul bab “Disunnahkan bagi yang Terlihat Sendirian dengan Wanita, Bisa jadi itu adalah Istri atau Mahramnya, Ia Katakan ‘Ini adalah Fulanah’, supaya mencegah suuzhan dari yang lain”.

Penulis: Ust. Muhammad Abduh Tuasikal

Bagikan Artikel

Tinggalkan Balasan