Cara Menggunakan Google Keyword Planner

Google Keyword Planner – Riset keyword merupakan strategi mendukung SEO dan PPC. Selain itu, juga mendorong peningkatan lalu lintas dari Google, atau untuk menjalankan campaign Google Ads yang menguntungkan, Anda perlu mengetahui apa yang dicari audiens Anda dan mendasarkan strategi pertumbuhan Anda pada hal ini.

Jika Anda tidak tahu bagaimana pencari mencari produk yang Anda jual, layanan yang mau Anda tawarkan, atau informasi dan keahlian yang ingin Anda bagikan cobalah melakukan riset keyword.

Salah satu tools untuk memulai riset keyword adalah Google Keyword Planner; aplikasi Google dapat Anda gunakan secara gratis dan menjadi inti dari SEO atau PPC Anda. Google Keyword Planner bukan satu-satunya tools riset keyword, ini adalah titik awal Anda untuk belajar SEO Dasar (SEO fundamentals).

Cara Menggunakan Google Keyword Planner

Keyword Planner

Keyword Planner adalah tools yang wajib digunakan oleh marketer untuk menemukan keyword baru untuk penargetan campaign, memahami penelusuran di seluruh keyword telah berubah dari waktu ke waktu, melihat perkiraan tawaran yang disarankan untuk membantu merencanakan anggaran Google Ads dan banyak lagi. Jika Anda ingin menemukan keyword yang tepat untuk bisnis, Google Keyword Planner adalah tempat yang tepat untuk memulai.

Cara Mengakses Google Keyword Planner

Untuk mengakses dan menggunakan Google Keyword Planner, Anda dapat menggunakan akun Google. Jika Anda belum memilikinya, Anda dapat mendaftar secara gratis di sini.

Cara Menggunakan Google Keyword Planner

Setelah memiliki akun Google, Anda dapat membuka atau Sign in ke Keyword Planner tool.

 

Anda akan dibawa ke halaman ‘campaign overview’ yang kosong. Di bagian atas layar, Anda akan melihat Ikon ‘Tools & Settings’.

3. Cara Menggunakan Google Keyword Planner

Mengklik ini akan menampilkan menu tools & settings, di mana Anda akan melihat item ‘Keyword Planner’ di bawah kolom ‘Planning’.

Keyword Planner

Discover New Keywords

Cara Menggunakan Google Keyword Planner

Saat Anda mencari untuk mengidentifikasi peluang keyword, buka ‘Discover new keywords‘, di sinilah Anda dapat menemukan keyword baru dan mendapatkan wawasan tentang istilah pencarian yang digunakan oleh calon pelanggan dan audiens Anda. Saat Anda mencari peluang baru atau ingin menjelajahi keyword yang digunakan, gunakan istilah pencarian sebagai titik awal.

Get Search Volume and Forecasts

Di sisi lain, jika Anda sudah mendapatkan daftar keyword yang ingin Anda jelajahi dan melihat metriknya, Anda dapat memulai dengan ‘Get Search Volume and Forecasts’. Ini bukan tempat Anda menemukan peluang keyword baru, tetapi wawasan tentang taksiran volume klik dan tayangan yang Anda harapkan selama 30 hari ke depan, jika Anda menjalankan iklan menggunakan keyword ini. Anda juga akan melihat metrik lainnya, seperti perkiraan biaya, CTR, dan CPC rata-rata.

Kekuatan Google Keyword Planner adalah tools ini sangat fleksibel dengan sejumlah fungsi yang berbeda, agar mendapatkan hasil maksimal.  Meskipun keyword tool ini ditujukan sebagai alat untuk mereka yang menjalankan Iklan Google, tetapi keyword planner adalah tools SEO yang kuat dan sempurna untuk membantu mengidentifikasi keyword yang Anda butuhkan.

Cara Menemukan Keyword Baru

Alasan mengapa sebagian besar SEO menggunakan Keyword Planner adalah untuk menemukan keyword baru; baik di awal campaign untuk membantu mengarahkan strategi dengan mengidentifikasi istilah spesifik yang digunakan audiens untuk menemukan bisnis Anda, atau sebagai cara untuk mengidentifikasi peluang untuk membuat dan memberi peringkat, konten baru. Apa pun itu, menemukan ide keyword itu cukup mudah dan sederhana.

Langkah 1: Klik ‘discover new keywords‘, dan Anda akan dihadapkan dengan dua pilihan tab, baik untuk ‘start with keywords‘ atau ‘start with a website.’

 

Langkah 2: Sesederhana kedengarannya, “Masukkan produk atau layanan yang terkait erat dengan bisnis Anda.” Anda juga memiliki kesempatan di sini untuk memilih bahasa dan lokasi, dan untuk memilih apakah Anda ingin memasukkan nama merek dalam hasil atau tidak. Anda juga dapat memasukkan domain situs untuk memfilter layanan, produk, atau merek yang tidak Anda tawarkan. Biasanya, dalam riset keyword tidak menyaring keyword dari sebuah domain, kecuali untuk melihat keword kompetitor website pesaing Anda.

Jika Anda ingin memasukkan beberapa keyword, Anda dapat melakukannya dengan memisahkan dengan koma. Anda akan dapat memasukkan hingga sepuluh keyword yang berbeda sekaligus.

Dalam contoh ini, kita mulai dengan pencarian untuk ‘iPhone 12 Pro Max.’ Seringkali sulit untuk menemukan keyword sebagai titik awal, tetapi disarankan untuk memulai dengan keyword yang lebih luas yang merangkum layanan atau produk utama Anda untuk menghasilkan sejumlah peluang tertinggi.

Cara Menggunakan Google Keyword Planner

Langkah 3: Anda akan melihat sekumpulan ide keyword, diurutkan pertama kali berdasarkan ‘relevance’. Kita melihat saat menelusuri ‘iPhone 12 Pro Max’, 1.720 ide keyword, seperti yang Anda lihat, memungkinkan Anda dengan cepat mengidentifikasi peluang dan melihat cara orang menelusuri mesin pencari.

6. Cara Menggunakan Google Keyword Planner

Selain melihat daftar ide keyword yang terkait dengan keyword yang Anda berikan, Anda juga melihat sejumlah kolom lain yang menyediakan data tentang rata-rata jumlah bulan pencarian, tingkat persaingan (berbayar), pangsa tayangan iklan, dan taksiran tawaran laman bagian atas (rentang rendah dan rentang tinggi).

Coba masukkan keyword awal yang berbeda untuk menemukan ide keyword yang lebih spesifik. Jika kita mulai dengan ‘harga iPhone 12 Pro Max’ dibandingkan keyword ‘iPhone 12’ yang lebih luas.

Cara Menggunakan Google Keyword Planner

Ada lebih sedikit ide keyword dalam contoh di atas, tetapi perhatikan bagaimana ide keyword tersebut lebih spesifik?

Ini adalah contoh untuk menunjukkan kekuatan Google Keyword Planner, membantu Anda menemukan peluang keyword baru. Dimulai dengan ‘iPhone 12 Pro Max’, Anda dapat dengan cepat melihat bahwa ada juga orang yang menelusuri variasi seperti ‘iPhone 12 Pro Max 256 GB’ dan long tail keyword seperti ‘harga iPhone 12 Pro Max 512 gb’.

Semakin banyak wawasan yang Anda miliki tentang cara pelanggan menelusuri, semakin besar peluang Anda untuk memenuhi kebutuhan mereka; ini adalah contoh bagaimana riset keyword berdampak dan memainkan peran penting dalam marketing digital atau meluncurkan produk baru.

Cara Memprediksi Performa Campaign Google Ads

Jika Anda berencana untuk meluncurkan campaign PPC di Google Ads, Keyword Planner menawarkan kumpulan data untuk membantu Anda merencanakan dan memperkirakan kinerja campaign. Daripada meluncurkan campaign asal-asalan, Anda memiliki akses ke perangkat untuk membantu Anda membuat keputusan yang tepat.

Saat Anda akan meluncurkan campaign Google Ads, Anda bisa membuka ‘get search volume and forecasts‘ untuk memberi Anda wawasan memahami potensi dampaknya mulai dari klik hingga biaya. Berikut adalah cara menggunakan Keyword Planner untuk memperkirakan campaign PPC Anda.

Langkah 1: Anda memerlukan daftar keyword untuk diforecast. Anda dapat menemukan keyword baru melalui alat atau menggunakan daftar yang sudah ada yang telah Anda kumpulkan.

Catatan: Anda dapat memasukkan keyword satu per satu atau mengunggah file .csv. 

Cara Menggunakan Google Keyword Planner

Langkah 2: Anda akan melihat perkiraan terhadap keyword yang Anda masukkan atau keyword yang diupload. Anda tidak akan melihat ide keyword apa pun di sini, melainkan insights tentang bagaimana kinerja campaign (dan keyword) yang Anda diharapkan. Pertama, Anda akan melihat insights ini dikelompokkan sebagai campaign:

Cara Menggunakan Google Keyword Planner

Data ini adalah cara yang bagus untuk memahami taksiran jumlah klik dan tayangan yang seharusnya diterima kampanye Anda selama periode 30 hari, serta perkiraan biaya dan anggaran harian yang disarankan. Anda juga akan melihat CTR (click-through rate) yang diharapkan, CPC rata-rata iklan Anda.

Pada tingkat berikutnya Anda dapat memahami dampak komersial, ‘add conversion metrics‘ hanya dengan memasukkan nilai conversion rate yang Anda harapkan.

Cara Menggunakan Google Keyword Planner

Anda akan melihat perkiraan kinerja dan hasil yang diharapkan dari campaign Anda.

Cara Menggunakan Google Keyword Planner

Anda tidak dapat meluncurkan campaign Google Ads dengan sukses tanpa data ini. Ini memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi keyword yang menguntungkan dan yang tidak menguntungkan. Selain itu, Anda akan melihat metrik yang sama dikelompokkan pada tingkat keyword:

Cara Menggunakan Google Keyword Planner

Perhatikan bahwa taksiran click and impression di sini jauh lebih spesifik, karena data didasarkan pada CPC maksimum. Perhatikan bagaimana angka-angka ini berubah ketika kita CPC Maks menjadi lebih rendah

Negative Keywords

Bagi Anda yang tidak terbiasa dengan apa ituNegative Keywords, anggap itu sebagai kebalikan dari keyword yang Anda targetkan. Ini adalah istilah penelusuran yang menghentikan tampilan iklan Anda saat seseorang menelusurinya, bukan istilah yang memicu iklan.

Google Keyword Planner Hacks

Google Keyword Planner bukanlah tools penelitian keyword favorit semua orang. Jika Anda adalah pengguna tingkat lanjut Keyword Planner, Anda mungkin sudah mengetahui beberapa fitur Google Keyword Planner, tetapi jika Anda seorang pemula; panduan berikut ini akan menghemat waktu Anda.

Hacks 1: Temukan Volume Pencarian Rata-Rata Bulanan Tanpa Menjalankan Google Ads

Meskipun Anda melihat data volume penelusuran rata-rata bulanan pada tingkat keyword tertentu, namun jika Anda tidak menjalankan campaign Google Ads, salah satu keluhan paling umum tentang tools ini adalah tidak dapat melihat data tersebut.

  • Masukkan keyword ke ‘Discover new keywords’ dan ‘get results’.
  • Pilih kotak centang pada keyword yang ingin Anda lihat data volume penelusuran spesifiknya.

Cara Menggunakan Google Keyword Planner

  • Pilih ‘exact match‘ dari dropdown
  • Klik ‘Add keyword to create plan‘ pada bilah biru yang kini telah muncul
  • Anda akan melihat opsi untuk ‘view save keywords‘ di bagian bawah layar Anda.

Cara Menggunakan Google Keyword Planner

  • Klik ‘Forecast’ dan Anda akan dibawa ke alat perkiraan.
  • Plih CPC, CTR, CLick, Cost, dll di sebelah kanan garis grafik dan Anda akan melihat data untuk keyword tersebut.

Cara Menggunakan Google Keyword Planner

Hack 2: Temukan Keyword Bernilai Tinggi dengan Cepat 

Jika seseorang membayar biaya klik yang tinggi untuk sebuah keyword, Anda dapat yakin bahwa itu karena nilai konversinya tinggi. Tetapi Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana insight ini berguna untuk merencanakan strategi SEO Anda ketika Anda melihat biaya klik rata-rata.

Satu-satunya alasan pengiklan akan membayar harga tinggi untuk sebuah klik adalah jika mereka menghasilkan uang. Menemukan istilah pencarian bernilai tinggi ini sederhana:

  • Cukup klik untuk mengurutkan menurut judul kolom ‘Top of page bid (high range)‘.

Cara Menggunakan Google Keyword Planner

Semakin tinggi biaya klik, semakin berharga sebuah klik. Meskipun Anda perlu memastikan bahwa Anda tidak hanya berfokus pada istilah bernilai tinggi ini, karena ini sering kali merupakan keyword berekor panjang dengan volume pencarian yang lebih rendah, insight ini juga penting untuk membangun strategi iklan Anda.

Hack 3: Temukan Pertanyaan yang Ditanyakan Pelanggan

Strategi SEO berkinerja baik adalah dengan menargetkan pelanggan langsung melalui funnel, dan salah satu cara Anda memenangkan audiens baru adalah dengan memberikan jawaban atas pertanyaan mereka. Tetapi bagaimana Anda menemukan pertanyaan yang diajukan oleh pelanggan? Anda dapat melakukannya dengan Keyword Planner:

  • Masukkan keyword awal Anda, seperti yang telah Anda lakukan dengan penggunaan alat lainnya.
  • Tambahkan filter.

18. Cara Menggunakan Google Keyword Planner

  • Masukkan istilah pertanyaan seperti ‘bagaimana’, ‘apa’, ‘di mana’, ‘mengapa’, ‘kapan’, ‘yang mana’, ‘cara’ dll.
  • Gunakan insight ini untuk strategi konten Anda, membantu Anda menentukan peringkat pertanyaan yang diajukan pelanggan.

Hack 4: Temukan Keyword untuk Bisnis Lokal

Jika Anda melakukan SEO untuk bisnis yang hanya beroperasi di lokasi tertentu, Anda tidak ingin melihat volume dan saran keyword di tingkat nasional. Sebagai contoh, keyword ‘iphone 12 pro max Jakarta’, ketika Anda memiliki perangkat ke seluruh Indonesia sebagai lokasi (dan Anda telah menambahkan rencana atau masuk ke akun yang menjalankan Google Ads), memberikan rata-rata volume penelusuran bulanan dari 12K.

Cara Menggunakan Google Keyword Planner

Coba ini:

  • Daripada memasukkan lokasi dalam keyword Anda, cukup masukkan ‘iphone 12 pro max’.
  • Klik ‘location’ di kiri atas layar Anda dan pilih lokasi; dalam hal ini, Jakarta. ‘Target’ lokasi ini.

Cara Menggunakan Google Keyword Planner

  • Tambahkan keyword ke rencana dan lihat perkiraan

Cara Menggunakan Google Keyword Planner

Jangan membuat keputusan yang salah ketika memilih keyword dan lokasi untuk menemukan lebih banyak data representasional bisnis Anda.

Hack 5: Melihat Perangkat Apa yang Digunakan untuk Mencari Keyword

Cara orang menjelajahi website telah berubah secara signifikan selama beberapa tahun terakhir. Lebih banyak user menggunakan perangkat seluler untuk berbelanja dan menjelajah secara online. Marketer yang cerdas mengetahui audiens mereka luar dalam, dan melalui Keyword Planner Anda mendapatkan insight tentang perangkat yang digunakan untuk mencari pada tingkat keyword tertentu. Berikut adalah cara melihat kerusakan perangkat di perencana:

  • Pilih tab ‘Forecast’ di menu sebelah kiri.

Cara Menggunakan Google Keyword Planner

Gunakan insight ini untuk penyesuaian tawaran untuk campaign PPC Anda, tetapi juga untuk memprioritaskan peningkatan kinerja situs dan insights tentang apakah akan berfokus pada peningkatan pengalaman desktop atau seluler Anda.

Google Keyword Planner vs. Keyword Magic Tool

Google Keyword Planner bukanlah satu-satunya tools yang digunakan oleh para digital marketer. Tools ini digunakan setiap hari oleh marketer di seluruh dunia, tetapi ada alternatif yang mungkin belum Anda pertimbangkan. Keyword Magic Tools, sejauh yang kami ketahui, adalah cara paling efektif untuk melakukan riset keyword:

  • Dari keyword awal, Anda mendapatkan lebih dari 20 juta ide keyword, yang semuanya dapat difilter berdasarkan search volume, keyword difficulty, competitive density, SERP features, and CPC insights. Beberapa opsi filter ini tidak tersedia di Google sendiri.
  • Anda dapat dengan mudah mengelompokkan keyword berdasarkan topik, langsung menemukan keyword yang tepat untuk campaign Anda. Jika Anda mencari long-tail keywords, Anda dapat menemukan lebih banyak peluang dengan Keyword Magic Tools dibandingkan dengan Keyword Planner.
  • Identifikasi keyword terbaik untuk campaign Anda dan kirim hingga 1.000 ke Keyword Manager, kompilasi semuanya menjadi satu daftar dengan metrik, sambil memperkirakan potensi traffic situs web Anda.
  • Anda dapat mengirim daftar keyword langsung ke Semrush Position Tracking, sehingga menghemat waktu Anda saat menganalisis kinerja. Sebagai bonus, Anda dapat mengintegrasikan dengan PPC Keyword Tool untuk membantu Anda mensukseskan campaign Google Ads.
ARTIKEL TERKAIT
TERBARU

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here