Memahami Makna Iman Kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dengan Benar

Bagikan Artikel ini:

Bagian ini merupakan bagian yang paling penting dan paling besar porsinya bagi umat muslim. Karena kehidupan setiap umat Islam di muka bumi ini berporos padanya. Ia merupakan pondasi utama dalam sistem yang mengatur kehidupan kaum muslimin.

Iman Kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala

Maksudnya adalah seorang muslim membenarkan keberadaan Allah Subhanahu wa Ta’ala bahwa Dia adalah pencipta langit dan bumi, Maha Mengetahui perkara yang nampak dan gaib, Rabb atas segala sesuatu, tidak ada yang berhak diibadahi selain Allah Subhanahu wa Ta’ala, Allah Subhanahu wa Ta’ala Maha Tinggi dan Maha Besar, disifati dengan kesempurnaan dan disucikan dari sifat kekurangan. Keimanan ini karena hidayah Allah Subhanahu wa Ta’ala berdasarkan dalil naqli (Al Quran dan As-Sunnah) dan aqli (logika).

Penjelasan Dalil-dalil Naqli

  1. Pemberitahuan Allah Subhanahu wa Ta’ala tentang keberadaan diri-Nya, rububiyah-Nya (pemeliharaan Allah) terhadap seluruh makhluknya dan Asma wa Sifat-Nya (nama dan sifat-sifat Allah Subhanahu wa Ta’ala)

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

إِنَّ رَبَّكُمُ ٱللَّهُ ٱلَّذِي خَلَقَ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلۡأَرۡضَ فِي سِتَّةِ أَيَّامٖ ثُمَّ ٱسۡتَوَىٰ عَلَى ٱلۡعَرۡشِۖ يُغۡشِي ٱلَّيۡلَ ٱلنَّهَارَ يَطۡلُبُهُۥ حَثِيثٗا وَٱلشَّمۡسَ وَٱلۡقَمَرَ وَٱلنُّجُومَ مُسَخَّرَٰتِۢ بِأَمۡرِهِۦٓۗ أَلَا لَهُ ٱلۡخَلۡقُ وَٱلۡأَمۡرُۗ تَبَارَكَ ٱللَّهُ رَبُّ ٱلۡعَٰلَمِينَ ٥٤

Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah yang telah menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, lalu Dia bersemayam di atas ´Arsy. Dia menutupkan malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat, dan (diciptakan-Nya pula) matahari, bulan dan bintang-bintang (masing-masing) tunduk kepada perintah-Nya. Ingatlah, menciptakan dan memerintah hanyalah hak Allah. Maha Suci Allah, Tuhan semesta alam.(Al-A’raf: 54)

Firman Allah lainnya, ketika menyeru Nabi Musa Alaihissalam dari arah pinggir lembah yang sebelah kanannya terletak tempat yang diberkahi dari sebatang pohon kayu;

فَلَمَّآ أَتَىٰهَا نُودِيَ مِن شَٰطِيِٕ ٱلۡوَادِ ٱلۡأَيۡمَنِ فِي ٱلۡبُقۡعَةِ ٱلۡمُبَٰرَكَةِ مِنَ ٱلشَّجَرَةِ أَن يَٰمُوسَىٰٓ إِنِّيٓ أَنَا ٱللَّهُ رَبُّ ٱلۡعَٰلَمِينَ ٣٠

Maka tatkala Musa sampai ke (tempat) api itu, diserulah dia dari (arah) pinggir lembah yang sebelah kanan(nya) pada tempat yang diberkahi, dari sebatang pohon kayu, yaitu: “Ya Musa, sesungguhnya aku adalah Allah, Tuhan semesta alam.” (Al-Qashash: 30)

إِنَّنِيٓ أَنَا ٱللَّهُ لَآ إِلَٰهَ إِلَّآ أَنَا۠ فَٱعۡبُدۡنِي وَأَقِمِ ٱلصَّلَوٰةَ لِذِكۡرِيٓ ١٤

“Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan (yang hak) selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah shalat untuk mengingat Aku.(Thaha: 14)

Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala berikutnya, yang berkaitan dengan pengagungan diri-Nya serta penyebutan nama-nama dan sifat-sifat-Nya:

هُوَ ٱللَّهُ ٱلَّذِي لَآ إِلَٰهَ إِلَّا هُوَۖ عَٰلِمُ ٱلۡغَيۡبِ وَٱلشَّهَٰدَةِۖ هُوَ ٱلرَّحۡمَٰنُ ٱلرَّحِيمُ ٢٢ هُوَ ٱللَّهُ ٱلَّذِي لَآ إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلۡمَلِكُ ٱلۡقُدُّوسُ ٱلسَّلَٰمُ ٱلۡمُؤۡمِنُ ٱلۡمُهَيۡمِنُ ٱلۡعَزِيزُ ٱلۡجَبَّارُ ٱلۡمُتَكَبِّرُۚ سُبۡحَٰنَ ٱللَّهِ عَمَّا يُشۡرِكُونَ ٢٣ هُوَ ٱللَّهُ ٱلۡخَٰلِقُ ٱلۡبَارِئُ ٱلۡمُصَوِّرُۖ لَهُ ٱلۡأَسۡمَآءُ ٱلۡحُسۡنَىٰۚ يُسَبِّحُ لَهُۥ مَا فِي ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلۡأَرۡضِۖ وَهُوَ ٱلۡعَزِيزُ ٱلۡحَكِيمُ ٢٤

Dialah Allah Yang tiada Tuhan selain Dia, Yang Mengetahui yang ghaib dan yang nyata, Dialah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Dialah Allah Yang tiada Tuhan selain Dia, Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengaruniakan Keamanan, Yang Maha Memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa, Yang Memiliki segala Keagungan, Maha Suci Allah dari apa yang mereka persekutukan. Dialah Allah Yang Menciptakan, Yang Mengadakan, Yang Membentuk Rupa, Yang Mempunyai Asmaaul Husna. Bertasbih kepada-Nya apa yang di langit dan bumi. Dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.(Al-Hasyr: 22-24)

Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala lainnya berkenaan dengan pujian terhadap diri-Nya:

ٱلۡحَمۡدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلۡعَٰلَمِينَ ٢ ٱلرَّحۡمَٰنِ ٱلرَّحِيمِ ٣  مَٰلِكِ يَوۡمِ ٱلدِّينِ ٤

Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Yang menguasai di Hari Pembalasan.” (Al Fatihah: 2-4)

Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam mengajak bicara kita sebagai kaum muslim;

إِنَّ هَٰذِهِۦٓ أُمَّتُكُمۡ أُمَّةٗ وَٰحِدَةٗ وَأَنَا۠ رَبُّكُمۡ فَٱعۡبُدُونِ ٩٢

Sesungguhnya (agama Tauhid) ini adalah agama kamu semua; agama yang satu dan Aku adalah Tuhanmu, maka sembahlah Aku.” (Al Anbiya: 92)

وَإِنَّ هَٰذِهِۦٓ أُمَّتُكُمۡ أُمَّةٗ وَٰحِدَةٗ وَأَنَا۠ رَبُّكُمۡ فَٱتَّقُونِ ٥٢

Sesungguhnya (agama tauhid) ini, adalah agama kamu semua, agama yang satu, dan Aku adalah Tuhanmu, maka bertakwalah kepada-Ku.” (Al Mukminun: 52)

Juga firman Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam menegaskan pembatalan setiap pengakuan adanya Rabb selain Dia, baik di langit maupun di bumi,

لَوۡ كَانَ فِيهِمَآ ءَالِهَةٌ إِلَّا ٱللَّهُ لَفَسَدَتَاۚ فَسُبۡحَٰنَ ٱللَّهِ رَبِّ ٱلۡعَرۡشِ عَمَّا يَصِفُونَ ٢٢

Sekiranya ada di langit dan di bumi tuhan-tuhan selain Allah, tentulah keduanya itu telah rusak binasa. Maka Maha Suci Allah yang mempunyai ´Arsy daripada apa yang mereka sifatkan.” (Al Anbiya: 22)

  1. Pemberitahuan dari 124.000 nabi dan rasul tentang keberadaan Allah Subhanahu wa Ta’ala, pemeliharaan, penciptaan, dan pengelolaan terhadap seluruh alam semesta, serta nama-nama dan sifat-sifatNya.

Tidak seorang pun dari para nabi dan rasul kecuali Allah Subhanahu wa Ta’ala telah mengajaknya bicara atau mengirim utusan kepadanya, atau menyampaikan ke dalam hati dan akalnya sesuatu yang merupakan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala dan wahyu-Nya kepadanya.

Pemberitahuan dari sejumlah besar orang-orang pilihan ini, menjadikan akal manusia mustahil untuk mendustakan kebenaran tersebut. Sebagaimana kabar tersebut memustahilkan bersepakatnya sejumlah besar manusia ini untuk berdusta.

Mustahil juga bagi mereka untuk memberitahukan apa-apa yang tidak mereka ketahui, tidak bisa diwujudkan, dan mereka tidak meyakini kebenarannya. Karena para nabi tersebut termasuk sebaik-baik manusia, paling bersih jiwanya, paling sehat akalnya dan paling benar ucapannya.

  1. Keimanan dan keyakinan milyaran orang terhadap Allah Subhanahu wa Ta’ala serta ibadah dan ketaatan mereka kepada-Nya.

Seperti kita ketahui bersama manusia mempunyai kebiasaan untuk membenarkan satu atau dua orang apalagi kelompok, umat dan manusia yang tidak terhitung jumlahnya yang dikuatkan dengan kesaksian akal dan fitrah manusia atas kebenaran yang mereka imani, apa yang mereka kabarkan, apa yang mereka ibadahi, dan kepada siapa mereka mendekatkan diri.

  1. Kabar dari jutaan ulama tentang adanya Allah, nama dan sifat-sifat-Nya, rububiyyah-Nya, dan kekuasaan-Nya. Oleh karena itu, mereka beribadah dan mentaati Allah Subhanahu wa Ta’ala mencintai dan membenci sesuatu karena Allah Subhanahu wa Ta’ala.
Dalil-dalil Aqli

  1. Adanya keberagaman alam dan keberagaman ciptaan-ciptaan Allah yang cukup banyak, menjadi saksi adanya Pencipta, yaitu Allah Subhanahu wa Ta’ala karena tidak ada dzat yang berani mengaku telah menciptakan dan mengadakan dunia ini selain Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Sebagaimana akal manusia yang memustahilkan adanya sesuatu tanpa ada yang menciptakannya. Bahkan ia juga memustahilkan akadnya sesuatu yang paling remeh tanpa adanya yang mengadakan.

Karena hal itu ibarat sebuah makanan tanpa adanya orang yang memasaknya, atau adanya ranjang tanpa ada yang merancangnya. Apalagi dengan dunia ini yang begitu besar yang terdiri dari langit berserta isinya berupa matahari, bulan dan bintang-bintang, semuanya berbeda-beda bentuk, ukuran, jarak dan perjalanannya. Juga bumi dan makhluk yang diciptakan di dalamnya dari kalangan manusia, jin, hewan dengan beragam jenis dan individunya serta ragam warna kulit hingga bahasa, juga perbedaan dalam pengetahuan, pemahaman, ciri khas dan tanda serta apa yang terkandung di dalamnya berupa barang-barang tambang yang berbeda warna dan manfaatnya, dan sungai-sungai yang mengalir di atasnya, juga lautan yang meliputi daratannya, dan tumbuh-tumbuhan serta tanaman